Home » , , , , , , , , » Kenapa dan Bagaimana Lini Produksi F-22 Dibuka Lagi ?

Kenapa dan Bagaimana Lini Produksi F-22 Dibuka Lagi ?

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 03 Mei 2016

F-22 Raptor
F-22 Raptor

F-22 RaptorPada 20 April, House Armed Services Committee’s (HASC) atau Komite Angkatan Bersenjata Senat Amerika Serikat menerima banyak perhatian dan liputan pers mainstream ketika mereka mengarahkan Angkatan Udara AS guna memeriksa dan memberikan laporan pada 1 Januari 2017 tentang berapa biaya yang dibutuhkan untuk restart lini produksi F-22 Raptor.

Sejak penghentian prematur lini produksi Raptor pada 2011, banyak pemimpin militer dan sipil telah mencemoohkan keputusan. Tampaknya HASC telah memberikan Angkatan Udara kesempatan untuk membalikkan keputusan itu. Menteri Pertahanan Robert Gates menghentikan produksi di hanya 187 airframes operasional. Dari jumlah itu, 183 tetap dalam pelayanan.

F-22 RaptorPada tahun 1991 Angkatan Udara memilih Lockheed F-22 sebagai pemenang kompetisi Advanced Tactical Fighter dengan mengalahkan Northrup/McDonnell F-23. Program ini awalnya dirancang untuk menghasilkan 749 pesawat untuk menggantikan F-15C Eagle. Pada tahun 1997 Kongres memangkas program F-22, membatasi produksi hanya 339 airframes. Pada tahun 2003, jumlah itu direvisi kembali ke 381.

Overruns biaya dan penundaan produksi membuat F-22 menjadi target politik, dan pada tahun 2009, Menteri Pertahanan Gates menutup garis produksi F-22. Yang terakhir dari 187 Raptor datang dari jalur perakitan Lockheed-Martin di Marietta, Georgia pada tahun 2011. Jalur ini ditutup dan seluruh perkakas dan kelebihan bahan disimpan untuk mengantisipasi di kemudian garis produksi perlu restart.

Kenapa F-22 Perlu Diproduksi Lagi ?

F-22 Raptor
Proses Produksi F-22 Raptor di pabrikan Lockheed Martin

F-22 RaptorSalah satu alasan kenapa F-22 perlu diproduksi lagi adalah peta lingkungan Anti-Access / Area Denial (A2 / AD) yang terus berkembang pesat. Rusia dan China baru-baru ini telah menunjukkan kemampuan untuk secara cepat menyebarkan A2/AD ‘mini’ untuk hotspot regional. Setelah mengakuisi Semenanjung Krimea, Rusia dengan cepat mengerahkan sistem pertahanan udara S-300 dan jet tempur Flanker ke Semenanjung. Penyebaran ini menciptakan suatu lingkungan A2/AD di Laut Hitam yang mungkin telah dirancang untuk mencegah AS dan sekutunya terlibat secara militer di wilayah tersebut.

Pada 2015 lalu Rusia mengirim kekuatan mereka ke Suriah untuk melakukan operasi udara. Ketika Turki menembak jatuh jet tempur bomber Su-24 Rusia, Moskow dengan cepat bisa mengerahkan sistem pertahanan S-400 ke Damaskus. Panglima Tertinggi Pasukan Sekutu di Eropa, Jenderal Philip Breedlove menyatakan penyebaran ini adalah upaya Rusia untuk membangun lingkungan A2/AD di Suriah.

Awal tahun 2016, ketegangan multi-nasional di Laut China Selatan meningkat drastis setelah China mengerahkan sistem pertahanan udara HQ-9 ke Woody Island, sebuah daratan kecil di Kepulauan Paracel yang diklaim oleh China, Taiwan, dan Vietnam. Hanya beberapa bulan kemudian setelah penyebaran HQ-9, Departemen Pertahanan (DoD) mengirim 16 pesawat tempur J-11B ke pulau tersebut, penyebaran yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal jumlah.

F-22 RaptorRusia dan China telah menunjukkan kemauan dan kemampuan untuk secara cepat menyebarkan pesawat tempur canggih dan sistem rudal permukaan ke udara ke daerah yang mereka inginkan untuk membatasi akses atau mencegah kebebasan operasi AS.

Perkembangan lingkungan A2 / AD terus beranak pinak di Rusia dan China. Kedua negara telah menunjukkan kesediaan untuk mengekspor perangkat keras militer canggih mereka untuk negara-negara yang tidak ramah dengan AS. April ini, Iran memamerkan komponen S-300 yang merupakan bagian dari S-300 pertama yang dikirim Rusia. Perencana militer AS tidak bisa lagi memikirkan A2/AD sebagai ancaman perifer karena situasi ini bermunculan di seluruh dunia.

Perencana kampanye harus membuat survivability dalam lingkungan A2 /AD menjadi prioritas utama dalam upaya perencanaan mereka. Dalam kondisi seperti ini F-22 dapat memberikan dividen yang besar.

Apa Perang F-22 Dalam Lingkungan A2/AD

F-22 Raptor
Seorang Teknisi sedang mengecek kesiapan F-22 Raptor

F-22 RaptorApa yang membuat F-22 cocok untuk beroperasi dan bertahan hidup di lingkungan A2/ AD? Dari awal, F-22 dibangun dengan kemampuan siluman, pesawat ini dirancang untuk terbang tinggi dan cepat, dan sulit terdeteksi radar dan sistem rudal pertahanan udara. Selain itu, pesawat ini menggunakan suite avionik yang dikabarkan mampu secara aktif dan pasif menemukan, mengidentifikasi dan geolocating ancaman di darat dan di udara.

Stealth dan sensor memberikan Raptor kesadaran situasional yang belum pernah dimiliki sebelumnya dalam battlespace, dan kemampuan serangan udara ke darat yang melekat ketika dimunculkan upgrade Increment 3.1 telah memberikan F-22 kemampuan tiada bandingnya di antara jet tempuru lain untuk bertahan hidup di lingkungan A2/AD.

Selain kemampuan sendiri, Raptor bertindak sebagai kekuatan pengganda untuk pesawat lainnya. Pada 2015, Panglima Komando Tempur Udara Amerika, Jenderal Herbert “Elang” Carlisle, berbicara tentang peran F-22 sebagai quarterback udara. Menggunakan informasi yang dikumpulkan kemudian memberikan gambaran udara menyeluruh ke pesawat lain. “F-22 bisa mengambil informasi dari semua orang, [F-22] luar biasa baik untuk memastikan pesawat lainnya menyadari apa yang ada di sekitar mereka dan dalam kasus di mana mereka perlu, mengarahkan mereka sehingga mereka tetap keluar dari setiap potensi ancaman.”

F-22 RaptorF-22 dirancang untuk beroperasi di lingkungan A2/AD, dan para pemimpin Angkatan Udara telah meracau tentang kinerja platform ini di Suriah ketika pertama kalinya kekuatan udara AS beroperasi di lingkungan A2/AD. Mengapa AS membutuhkan tambahan F-22, mengingat F-35 dalam jumlah besar sedang dibangun? Apakah F-35 tidak dirancang khusus untuk bertahan hidup di lingkungan A2 /AD? F-35 dibangun satu generasi setelah F-22 dan memiliki banyak kemampuan siluman dan fusi sensor dibanding F-22 yang dibangun dalam desain awal.

Yang mengatakan, Lightning II tidak memiliki manuver, kecepatan dan ketinggian lebih dibanding F-22, dan tidak mampu membawa rudal internal sebanyak F-22. Pesawat ini selalu dirancang untuk menjadi pelengkap dalam kombinasi “tinggi-rendah”, seperti hubungan simbiosis dari F-15C dan F-16.

AS harus menjaga pengadaan F-35. Sangat penting untuk re-kapitalisasi armada tempur garis depan Angkatan Udara. Namun, campuran direncanakan pesawat tidak akan memenuhi persyaratan kontingensi masa depan. Dari 183 Raptor yang operasional sekarang ini hanya 123 yang memiliki kode tempur. Hal ini tidak cukup untuk memberikan perlindungan dominasi udara untuk beberapa paket serangan yang diperlukan dalam setiap konflik skala besar.

Uang Dari Mana ?

F-22 Raptor
Beberapa F-22 Raptor Siap terbang

Cockpit F-22 RaptorMembuka lini produksi F-22 lagi jelas tidak akan murah. Angkatan Udara telah diberikan tujuh bulan untuk menghitugn jumlah yang tepat, tetapi majalah Fortune membuat hitungan cepat dengan menyebut bahwa membeli hampir 200 lebih F-22 akan membuthkan biaya lebih dari dua kali lipat dari US$17 miliar [biaya untuk 194 F-22 ketika garis dihentikan pada tahun 2011].

Menggunakan hitungan Fortune sebesar US$35 miliar sebagai dasar, seseorang bisa dengan cepat melihat masalah besar dari mana menemukan dana sebesar itu untuk memproduksi lagi Raptor dalam jumlah yang dibutuhkan oleh Angkatan Udara.

Dengan asumsi HASC merekomendasikan pembukaan kembali jalur produksi Raptor, dan Kongres dan Presiden berikutnya dapat menyetujui anggaran untuk mendanai proses, produksi F-22 yang akan mulai jalan di 2020 awal. Ingat, pada saat yang sama B-21 , F-35 dan KC-46 Pegasus akan masuk produksi tingkat tinggi.

Cockpit F-22 RaptorMelempar fakta bahwa USAF mencoba untuk rekapitalisasi armada E-8 JSTARS dan EC-130 Compass Call, dan membangun pelatih tempur baru, pilihan sulit harus dibuat jika keputusan untuk membuka kembali jalur Raptor diambil, Harus ada pengorbanan anggaran sulit.

Ada tiga langkah yang mungkin bisa membantu untuk mencari duit guna membangun lagi Raptor. Pertama memperlambat pengadaan F-35A untuk USAF dan terus meredakan setiap kenaikan harga per unit dengan pengiriman F-35A untuk pelanggan internasional. Mempercepat pengiriman F-35A asing menjamin jumlah F-35A dari jalur produksi Lockheed-Martin tetap konsisten dengan proyeksi saat ini, mencegah lonjakan biaya per unit yang bisa menakut-nakuti pelanggan internasional dan membahayakan total pembelian USAF yakni 1.763 pesawat F-35A.

Kedua, AS harus memungkinkan ekspor F-22 untuk sekutu terdekat mereka. Tentu syaratnya harus emncabut undang-undang yang melarang penjualan F-22 ke negara lain. Sejauh ini Jepang, Australia dan Israel sangat ingin memiliki Raptor. Penjualan ke asing bisa membantu untuk menekan biaya.

F-22 RaptorKetiga adalah mempensiun F-15C pada skala 1: 1 dengan F-22 baru yang mencapai status operasional. Ini akan menyakitkan bagi Angkatan Udara AS mengigat Eagle adalah pesawat tempur superioritas udara paling sukses dalam sejarah (dengan rasio membunuh 104: 0). Namun, secara teoritis F-22B ketika mencapai status operasional F-15C termuda sudah akan berusia lebih dari 50 tahun, dan siap untuk pensiun dari tugas.

Tetapi tiga langkah ini juga tidak menjamin untuk membayar 194 Raptor, sementara Angkatan Udara juga harus membyar 80-100 bomber B-21 dan 1.763 F-35. Tetapi sekali lagi ini pilihan sulit. F-22 sangat penting untuk menjaga Angkatan Udara bisa bertahan hidup dan mengalahkan ancaman yang muncul dan lingkungan A2 / AD untuk setidaknya dua dekade berikutnya.

Sumber : War is Boring, Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger