Home » , , , , , , , , , » Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara

Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 03 Mei 2016

Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara
Helikopter Sikorsky Blackhawk Amerika

Tahun depan akan menjadi waktu penerbangan pertama dari prototipe-prototip helikopter yang berjuang untuk menggantikan helikopter legendaris Black Hawk dan helikopter lainnya. Tapi jangan berharap helikopter ini akan masuk medan perang selama satu setengah dekade selanjutnya kecuali produsen berhasil mencari pelanggan pertama lain.

Prototipe yang sedang dibangun untuk proyek Joint Multi-Role Technology Demonstrator Angkatan Darat AS oleh Bell Helicopter yang akan bersaing dengan prototipe yang dikembagnkan Sikorsky-Boeing.

Bell membangun V-280 Valor, sebuah pesawat tiltrotor yang dapat lepas landas dan mendarat seperti helikopter dan terbang secepat pesawat. Sementara Sikorsky dan Boeing sedang membangun SB-1 Defiant, helikopter koaksial berkecepatan tinggi dengan satu rotor dipasang di atas yang lain.

Para pejabat Bell mengatakan pengujian darat V-280 dijadwalkan berlangsung April dan penerbangan pertama akan dilakukan pada September 2017. Sementara Sikorsky-Boeing juga diperkirakan akan menerbangkan SB-1 untuk pertama kalinya tahun depan.

Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara
V-280 Salah Satu Calan Pengganti Black Hawk Produksi Bell

Sebagaimana dilaporkan Defense One Sabtu 30 April 2016, Angkatan Darat Amerika menugaskan untuk membangun pesawat demonstrator pada tahun 2013 untuk membuktikan berbagai teknologi baru yang akan digunakan untuk pengganti helikopter UH-60. Medan tempur Irak dan Afghanistan yang panas tinggi, dan berpasir telah menunjuk beberapa keterbatasan dari Black Hawk, sehingga pesawat rotor baru yang sedang dirancang digunakan untuk terbang lebih tinggi, lebih jauh, dan lebih cepat sementara juga membawa lebih banyak muatan.

Proyek ini juga sebagai upaya besar Angkatan Darat AS untuk mengganti semua helikopter Angkatan Darat seperti AH-64 Apache, CH-46 Chinook, dan OH-58 Kiowa – dengan biaya diproyeksikan sekitar US$100 miliar.

Tetapi Angkatan Darat masih akan mempertahankan Black Hawks dalam jangka panjang. Mereka tidak akan membeli helikopter baru pertama sampai setelah 2030.

Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara
SB-1 Salah Satu Calan Pengganti Black Hawk Produksi Sikorsky-Boeing

“Tidak ada teknologi nyata yang perlu dikembangkan lebih lanjut bagi kita untuk dapat merancang dan mengembangkan sebuah pesawat yang memenuhi persyaratan tersebut,” kata Vince Tobin, Wakil Presiden Bell untuk sistem tiltrotor. “Dorongan besar kami sekarang adalah bahwa, setelah kami menerbangkan ini dan membuktikan bahwa kita dapat membangun pesawat ini, bahwa kita siap untuk pergi ke teknik dan pengembangan manufaktur.”

Perusahaan ini mendanai sendiri banyak proyek, terutama karena imbalannya bisa begitu tinggi jika V-280 dipilih oleh Angkatan Darat yang mengoperasikan sekitar 2700 Black Hawks. Tapi Bell juga akan menawarkan tiltrotor mereka untuk mengganti ​​varian H-60 yang diterbangkan oleh Angkatan Laut, Korps Marinir, Angkatan Udara AS, dan militer dari 26 negara lainnya. Jelas ini pasar yang sangat menggiurkan.

Calon Pengganti Black Hawk akan Mulai Bertarung di Udara
Black Hawk Bersama Calon Penggantinya V-280 dan SB-1

Bell mengawinkan sayap tetap ke badan pesawat V-280 “Kita akan memiliki apa yang tampak seperti pesawat,” kata Tobin. Mereka akan memasang ekor pada musim gugur dan kemudian menempatkan mesin di ujung sayap. Pekerjaan perakitan akhir dilakukan di Amarillo, Texas. “Saat ini, kami berpegang pada jadwal yang kami terbitkan ketika kami mulai usaha ini beberapa tahun yang lalu,” kata Tobin.

Tim Sikorsky-Boeing juga menempatkan pesawat mereka ke perakitan akhir mulai akhir tahun ini menjelang penerbangan pertama pada 2017, kata Doug Shidler, Direktur Program Sikorsky untuk program ini. Shidler juga SB-1 didasarkan akan didasarkan pada S-97 yang memiliki berat kotor maksimum 11.000 pound, sementara SB-1, lebih dari 30.000 pound. “Itu memberi kami jangkauan yang sangat luas untuk menunjukkan teknologi ini dan kemampuan bahwa platform ini akan membawa ke Warfighter,” kata Shidler.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger