Home » , , , , , , , , , , , , , , , , , » Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk Amerika

Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk Amerika

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Minggu, 01 Mei 2016

Sudah Mengancamkah ?

Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk AmerikaBeberapa kali kelompok kapal induk Amerika dibuat terkejut dengan kehadiran tiba-tiba dari kapal selam diesel listrik baik mereka yang merupakan sekutu maupun dari negara-negara yang tidak bersahabat. Yang paling terkenal adalah insiden pada 2006 ketika kapal selam Song tiba-tiba telah ada pada jarak dalam jangkauan tembak dari kelompok tempur kapal induk USS Kitty Hawk. Padahal kapal selam Song bisa dibilang merupakan kapal selam dengan kemampuan yang relative rendah. Itupun bisa menembus barisan kapal yang bergabung dalam kelompok tempur kapal induk.

Dalam kasus lain pada Oktober 2015 lalu, kapal China juga dilaporkan “mengintai” kelompok tempur USS Ronald Reagan yang akhirnya membunyikan lonceng alarm di antara pejabat pertahanan Amerika.

Jadi pertanyaannya adalah sejauh mana kapal selam China akan mengancam kapal induk Amerika jika terjadi konflik? Pertanyaan ini memiliki dua bagian. Pertama, menilai seberapa besar kemungkinan itu kapal China akan dapat menemukan dan melacak kapal induk Amerika, dan yang kedua adalah jika ia mampu melakukannya, sejauh mana kapal selam China akan mampu merusak atau menenggelamkan flattop.

Kapal selam China kemungkinan akan dikerahkan maju untuk mencegat kelompok tempur kapal induk Amerika ketika transit ke zona konflik di Pasifik barat. SSK akan bertindak sebagai ranjau bergerak karena kecepatan mereka dan daya tahan yang terbatas. Mengenai kemungkinan kapal selam China akan mampu menemukan kapal induk Amerika Peter Howarth menegaskan dalam bukunya China Rising Sea Power: The PLA Navy Submarine Challenge (Routledge, 2006, hal 103..) Bahwa dalam hal terjadi kontingensi Taiwan:

Tentu saja Angkatan Laut China yang paling utama akan mengerahkan SSK yang tenang untuk mengintai chokepoints antara rantai pulau sepanjang Asia Timur dan berbaring di landas kontinen menunggu kapal induk yang melakukan perjalanan ke daerah semi-tertutup di pantai China.

Kemajuan A2 / AD China diterbitkan setahun sejak studi diterbitkan yang berarti bahwa kapal induk AS akan enggan untuk beroperasi di “daerah semi-tertutup di lepas pantai China,” yang merupakan area di dalam atau di sekitar Rantai Pulau Pertama . Dengan demikian, mereka cenderung untuk beroperasi di luar itu yakni di sekitar Laut Filipina.

Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk Amerika

Kekuatan kapal selam China, meski jumlahnya banyak harus bekerja keras untuk bisa menemukan kapal induk Amerika mengingat luasnya area. Laut Filipina saja memiliki luas sekitar 5 juta kilometer persegi. Memang, kapal China akan memiliki kesempatan lebih besar untuk mendeteksi kapal induk Amerika karena kemampuan surveillance China, yang telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dengan peluncuran beberapa satelit untuk tujuan ini.

Dan jika kapal selam diesel China untuk mencari kapal induk AS tanpa hal ini maka akan sulit untuk terus melacak gerakan kapal Amerika kecuali kapal selam ini pada posisi relatif dekat dengan kapal induk. Dengan kata lain, SSK, karena kecepatan lambat, akan sulit mengejar kapal induk.

Sebagai gambaran baik kapal selam kelas Kilo dan dan Yuan yang memiliki kecepatan tertinggi saat terendam yakni sekitar 20 knot masih di bawah supercarrier kelas Nimitz yang dapat melaju pada kecepatan 30 knot atau lebih.

Hanya kapal selam Shangs yang memiliki kecepatan tertinggi sekitar 30 knot yang bisa mengimbangi kecepatan kapal induk Amerika. Tetapi Shangs adalah kapal selam nuklir yang lebih berisik sehingga akan lebih mudah terdeteksi oleh peralatan Amerika yang dikenal canggih. Kapal selam nuklir China adalah kelas Han yang hanya bisa berenang pada kecepatan maksimal 25 knot.

Tirani Geografi

Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk AmerikaSelanjutnya, kapal nuklir China juga akan terjebak antara batu dan tempat keras. Mengurangi kecepatan akan mengurangi potensi terdeteksi tetapi berisiko kehilangan kontak dengan kelompok kapal induk, atau bergerak lebih cepat dengan risiko mereka akan ditemukan.

Akhirnya “tirani geografi” bisa menjadikan kapal selam China kesulitan untuk menjalin kontak dengan kapal induk Amerika tanpa unsur bantuan seperti data dari satelit. Untuk hal-hal yang kompleks, kapal Angktan Laut China memiliki kekurangan dalam hal array sonar. Teknologi ini memungkinkan kapal selam bisa untuk mendeteksi target dari jarak lebih jauh dibandingkan dengan sonar lambung. Selain itu, awak kapal selam China kekurangan kemampuan operasional, meskipun langkah-langkah meningkatkan patroli telah diambil dalam beberapa tahun terakhir untuk memperbaiki masalah ini.

Dan jika sebuah kapal selam China yang masuk ke suatu posisi yang relatif optimal dengan flattop Amerika, apakah kemudian kapal selam tidak terdeteksi? Penurunan kemampun peperangan anti-kapal selam (ASW) di Angkatan Laut Amerika memang terjadi, terutama sejak akhir Perang Dingin. Dan ini memang bukan pertanda baik untuk masalah ini.

Nasib pesawat anti kapal selam S-3 Viking periode pasca Perang Dingin mencerminkan adanya pengurangan perhatian pada ASW. Dari tahun 1990-an, misi utama pesawat bergeser misi serangan darat dan pengisian bahan bakar. Pada tahun 2009, Viking sudah pensiun sama sekali, meninggalkan helikopter Seahawk sebagai platform berbasis kapal induk untuk misi ini hingga mau tidak mau mengikis kemampuan ASW kelompok tempur kapal induk

Kesimpulan dari semua ini adalah bahwa kapal selam China saat ini, karena tirani geografi dan kekurangan operasional dan teknologi mereka, akan mengalami kesulitan yang cukup mencari dan melacak kapal induk Amerika dalam hal konflik terjadi di Pasifik barat. Namun, unsur-unsur eksogen seperti informasi yang diberikan oleh satelit berpotensi mengurangi kekurangan tersebut. Dan jika kapal selam China tidak bisa menembak flattop AS dengan torpedo maka rudal anti-kapal mungkin menawarkan kesempatan yang lebih baik keberhasilan misi.

Seberapa Besar Kapal Selam China Akan Mengancam Kapal Induk Amerika

Ke depan, Beijing selalu memperlakukan kapal selam sebagai komponen kunci dari strategi “kontra-intervensi” melawan musuh modern. Untuk tujuan ini, Republik Rakyat China serius berinvestasi dalam armada bawah lautnya sehingga sekarang memiliki lebih banyak kapal selam dibandingkan Amerika, meskipun kualitas mereka masih kalah. Seperti kata seorang pejabat senior USN: “Kami tahu mereka bereksperimen dan jelas ingin berada di dunia ini dengan kapal selam canggih.” Masalah utama adalah sampai sejauh mana orang China bisa mengejar Amerika di ranah perang bawah laut ?

Artikel Owen R. Cote dalam sebuah studi 2011 menyebutkan China masih jauh dari posisi itu, tapi seperti di daerah lain, itu akan hampir pasti menjadi suatu kesalahan jika menganggap mereka akhirnya tidak akan sampai di sana jika mereka memutuskan untuk mencoba.

Yang pasti, Angkatan Laut Amerika Serikat menyadari ancaman dan telah mengambil langkah-langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk mengurangi risiko. Salah satunya dengan memperkenalkan sistem ASW canggih seperti SQQ-89A(V)15 Combat System, the Multi-Functional Towed Array, dan pesawat patroli maritim P-8 Poseidon. Apakah hal ini akan memungkinkan AS untuk mempertahankan keunggulan tempur bawah laut vis-à-vis China masih harus dilihat.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger