Home » , , , , , » Prancis Bangun Kapal Selam Australia, AS Yang Mempersenjatainya

Prancis Bangun Kapal Selam Australia, AS Yang Mempersenjatainya

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 03 Mei 2016

Prancis Bangun Kapal Selam Australia, AS Yang Mempersenjatainya

Australia telah memberikan kontrak untuk membangun 12 kapal selam ke Prancis, tetapi sistem tempur yang sangat rahasia dari kapal selam akan datang dari sekutu dekat mereka, Amerika Serikat.

Pembuat kapal DCNS Prancis pekan lalu mengalahkan Jerman dan Jepang untuk mengamankan kontrak senilai US$39 miliar guna merancang dan membangun 12 kapal selam konvensional yang didasarkan pada Barracuda dan diberi nama Shortfin Barracuda.

Tapi perusahaan itu hanya akan membangun kapal selam saja sementara sistem persenjataannya akan ditangani raksasa pertahanan Amerika Lockheed Martin yang akan membangun mata, telinga dan pedang perahu”.

Australia telah memilih sistem AN / BYG-1 Amerika bersama dengan torpedo Mark-48 sebagai senjata utamanya. Keputusan resmi memang belum dibuat dan kontraktor pertahanan Raytheon juga dikatakan menjadi pesaing untuk mengintegrasikan sistem yang digunakan untuk mendeteksi, memburu dan melacak target tersebut.

Washington dilaporkan pada awalnya lebih menyukai Tokyo dibandingkan Prancis atau Jerman untuk sub membangun karena hubungan dekat antara Angkatan Laut Amerika Serikat dan Jepang serta memiliki isu keamanan sama terkait China.

Jepang menyatakan penyesalan mendalam karena tidak terpilih, tetapi analis mengatakan keputusan sebagian besar karena kapal selam Prancis memiliki kemampuan yang lebih dibandingkan Jepang.

Prancis juga memiliki latar belakang yang luas dalam membangun kapal selam untuk orang lain sementara Jepang masih kekurangan pengalaman dalam mengekspor perangkat keras militer.

“Saya benar-benar berpikir keputusan itu dibuat atas dasar teknis,” kata Stephan Fruehling, Wakil Direktur Program Studi Militer di National Security College at the Crawford School of Public Policy.

Dia menambahkan bahwa AS memiliki kekhawatiran tentang memungkinkan sistem senjata paling canggih untuk dipasang di kapal selam buatan Eropa membuat sedikit akal.

“Hal-hal sensitif dalam sistem tempur adalah perangkat lunak dan Prancis tidak perlu melihat itu,” katanya sebagaimana dikutip Chanel News Asia Minggu 1 Mei 2016. “Mereka menyediakan kotak besar dan kabel tetapi integrasi perangkat lunak dilakukan oleh AS.”

Rory Medcalf, Kepala Keamanan Nasional di Crawford School of Public Policy, setuju bahwa Prancis menang karena pertimbangan strategis sekunder.

“Pemerintah Australia telah mengakui Prancis sebagai pilihan terbaik dalam hal kemampuan, tantangan sekarang adalah untuk memastikan bahwa ini adalah lebih dari sebuah kesepakatan komersial, yang juga merupakan kemitraan kepercayaan strategis yang mendalam,” katanya.

Kapal selam Australia beroperasi di daerah besar, dari dingin Samudra Selatan untuk daerah tropis, dan begitu membutuhkan jangkauan dan daya tahan untuk mengatasi kondisi geografis dan oseanografi luas.

Selain cocok dengan kemampuan kelas Collins yang akan diganti kapal selam generasi baru perlu menawarkan kinerja sensor yang unggul dan kemampuan stealth.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger