Home » , , , , , , , , , , , , , , , , , , » Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Senin, 02 Mei 2016

H-6K Bomber B-52 Cina

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52Saat ini hanya tiga negara yang masih mengoperasikan pembom jarak jauh. Amerika,Rusia dan China. Rusia memiliki lebih dari 170 bomber gabungan Bear, Backfire dan Blackjack. Amerika menjadi rumah dari 160 bomber B-1, B-2 dan B-52.

Sedangkan kekuatan bomber China lebih kecil yakni hanya dengan sekitar 130 armada H-6. Dan sebagian besar H-6 adalah salinan dari bomber era perang dingin Soviet Tu-16, yang tidak memiliki kemampuan jangka panjang dan payload berat seperti halnya bomber Rusia dan Amerika.

Tapi kekuatan China mulai berubah. Setelah bertahun-tahun kerja, angkatan udara China dilaporkan telah dilengkapi dua resimen mereka dengan sekitar 36 pembom yang baru dan lebih mampu yang merupakan H-6 versi K.

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52
Bomber Amerika B-52
H-6K menjadi B-52-nya Beijing yang mampu terbang jauh, hemat bahan bakar dan menggabungkan badan pembom berat sederhana dengan elektronik modern dan kuat, serta senjata presisi. Meskipun harus adil mengatakan B-52 memang masih mampu terbang lebih jauh dan membawa lebih banyak rudal.

Namun, di atas Samudera Pasifik yang luas, di mana jarak menjadi tirani yang membatasi operasi pesawat secara efisien, H-6K bisa membuktikan menjadi salah satu pesawat China yang paling penting dalam masa perang. Tapi H-6K masih memiliki kelemahan besar yang harus segera ditutupi jika ingin bomber tersebut benar-benar bisa diandalkan dalam perang.

Asal-Usul H-6

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52
Bomber Uni Soviet Tu-16, Cikal Bakal Bomber Cina H-6 dan pada akhirnya dimodivikasi jadi H-6A, H-6B, H-6C, H-6U, H-6H, H-6M dan H-6K
H-6K adalah versi abad ke-21 dari bomber Soviet yang pertama kali terbang pada bulan April 1952. Tu-16 merupakan pesawat besar pertama yang dibuat Biro Desain Tupolev. Didukung oleh dua mesin AM-3 turbojet yang dibenamkan di pangkal sayap, Tu-16 subsonik bisa mengangkut hingga 10 ton bom baik nuklir atau konvensional.

Dengan bombload standar dan tidak ada pengisian bahan bakar udara, Tu-16 bisa terbang lebih dari 1.000 mil. Tu-16, yang disebut NATO “Badger,” terbukti menjadi pesawat solid yang handal, seperti B-52 Amerika Serikat yang pertama terbang pada tahun 1954 dan dengan banyak upgrade saat ini masih sangat kuat.

Moskow cepat mengembangkan versi yang berbeda dari Tu-16 untuk pengintaian, peperangan elektronik, pengisian bahan bakar udara dan untuk mengangkut rudal jelajah untuk misi serangan terhadap kapal induk US Navy.

Lebih cepat dan lebih modern Tu-22M dan Tu-160 – sebutan NATO “Backfire” dan “Blackjack,” lahir masing-masing menggantikan Badgers. Dan Tu-16 kemudian dijual ke China.

China membeli hak Tu-16 di akhir 1950-an. Selama 60 tahun ke depan, produsen milik negara Xian membuat hampir 200 salinan H-6.

Seperti Soviet, China memodifikasi H-6 menjadi empat varian untuk berbagai misi. H-6A adalah bomber nuklir. H-6B adalah sebuah pesawat pengintaian. H-6C untuk pembom konvensional dan versi tanker H-6U. Sementara H-6H, model M dan K membawa rudal jelajah.

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52
YJ-12 Salah satu rudal anti-kapal supersonik yang di usung Bomber Cina H-6K selain Rudal CJ-20
Tapi sampai H-6K pertama terbang pada tahun 2007, semua pembom Beijing masih vintage 1950 yang persis Tu-16. Menukar mesin tua dan elektronik modern, H-6K merupakan lompatan evolusioner besar atas pembom Xian tua.

H-6K menggantikan mesin AM-3 turbojet dengan yang jauh lebih efisien D-30 turbofan. Tanpa pengisian bahan bakar udara, sebuah H-6K dengan mesin ini dapat terbang 1.900 mil atau lebih sebelum perlu kembali ke pangkalan. Sebuah peningkatan besar dibandingkan model lama.

Yang lebih mengesankan, H-6K dengan pengisian bahan bakar di udara dua kali pesawat ini dapat terbang 3.100 mil dari basis dengan membawa12 ton senjata, termasuk enam rudal anti-kapal supersonik YJ-12 atau rudal darat subsonik CJ-20 dan mampu menghantam target yang jaraknya 250 dan 1.500 mil.

Didukung oleh tanker, H-6K dipersenjatai dengan YJ-12 atau CJ-20-an bisa menjelajah jauh ke Pasifik untuk memburu kapal Amerika atau bahkan ke dalam jarak target pos bomber utama Amerika di Guam, sekitar 3.000 mil dari daratan China .

“Itu jika pesawat dapat menyelinap melalui pertahanan udara,” kata analis Hans Kristensen. Tapi Jon Solomon dari Information Dissemination mengasumsikan het tempur China akan menemani pembom untuk melindungi mereka. “H-6K dapat dikawal ribuan mil oleh J-11,” tulis Salomo.

Sejumlah Kelemahan

Bomber H-6K Berevolusi Menjadi B-52
Bomber Cina H-6 beserta beberapa jenis rudal yang di usungnya
Tapi itu tidak cukup hanya dengan terbang aman sejauh itu. Serangan jarak jauh terutama terhadap kapal bergerak di laut membutuhkan perencanaan sasaran yang matang dan tepat. Untuk ini H-6K telah menempatkan di hidungnya radome baru radar udara ke darat modern, yang bisa membantu memandu YJ-12 tapi jelas tidak memiliki kekuatan untuk menemukan target untuk CJ-20.

Sebaliknya, CJ-20 memerlukan perencana misi untuk koordinat yang tepat beban pra ke dalam komputer rudal sebelum peluncuran. Rudal YJ-12 memiliki pencari sendiri tetapi bomber perlu lob rudal ke daerah umum yang tepat untuk rudal memiliki kesempatan mendeteksi dan menghantam kapal.

“Tidak jelas apakah China memiliki kemampuan untuk mengumpulkan informasi guna menargetkan akurat dan menyebarkannya untuk meluncurkan platform pada waktunya untuk serangan yang sukses di wilayah laut di luar rantai pulau pertama” – yaitu, beberapa ribu mil dari pantai China, tulis Pentagon dalam laporannya tentang militer China tahun 2013.

Dalam pertempuran, sebuah pembom jarak jauh akan sangat mumpuni jika memiliki kecerdasan untuk menyerang. Dan itu harus didukung dengan intelijen yang handal. Dan untuk ke titik ini China belum cukup siap untuk mengarahkan H-6K.

Menurut William Murray dari US Naval War College, “Tampaknya masuk akal untuk mengatakan China memerlukan investasi agresif untuk memenuhi kebutuhan tersebut.”

Sumber : War is Boring, Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger