Home » , , , , , , » Armada Kapal Selam China akan Dua Kali Lipat Milik AS, Benarkah ?

Armada Kapal Selam China akan Dua Kali Lipat Milik AS, Benarkah ?

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Rabu, 11 Mei 2016

Armada Kapal Selam China akan Dua Kali Lipat Milik AS, Benarkah ?
Yuan Class Submarine (Type 041)

Periskop Angkatan Laut Amerika saat ini tengah fokus jauh ke seberang Samudra Pasifik. Mereka sedang menatap tajam China. Anggota Kongres Partai Republik Randy Forbes menyebut negara Beijing akan memiliki armada kapal selam dua kali lipat dibandingkan Amerika dalam satu dekade ke depan.

Forbes telah lama menyerukan untuk memperkuat militer. Forbes adalah Subcommittee on Seapower and Projection Forces, yang mengawasi Angkatan Laut dan Korps Marinir.

“Mereka akan memiliki jumlah kapal selam dua kali dari yang kita miliki dalam satu dekade lagi,” kata Forbes dalam sebuah wawancara baru-baru ini di “The John Fredericks Show,” Radio Portsmouth yang berbasis disiarkan di Virginia.

Benarkah demikian? Hailey Sadler, Direktur Komunikasi Kantor Forbes kepada politifact.com menunjukkan serangkaian laporan tentang armada kapal selam AS dan China yang mendukung pernyataan Forbes.

Sadler sebagaimana dilaporkan politifact.com Senin 9 Mei 2016 mengutip sebuah laporan Congressional Research Service pada 17 Maret yang berisi tabel yang menunjukkan bahwa tahun 2026, armada kapal selam AS diproyeksikan akan memiliki 47 kapal selam tujuan umum, 45 kapal selam serang dan dua kapal selam rudal jelajah.

Grafik itu merupakan update terbaru dari proyeksi pembuatan kapal Angkatan Laut selama 30 tahun. Tetapi 47 kapal adalah estimasi rendah, karena tidak menghitung 14 kapal selam rudal balistik yang dapat meluncurkan hulu ledak nuklir. Jika kapal-kapal ini dihitung maka US Navy akan memiliki 61 kapal selam dalam 10 tahun.

Setelah itu, jumlah total kapal selam akan turun menjadi 58 pada tahun 2027, 55 tahun 2028, dan 53 pada 2029 dan pada tahun 2030. Kenaikan jumlah kapal selam diharapkan akan dimulai lagi setelah 2030.

China menjaga ketat rahasia tentang kekuatan militernya sehingga sulit bagi analisis untuk mengukur kekuatan armada kapal selam mereka. Todd Harrison, seorang penliti senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional menyebutkan berbeda dengan Amerika yang lebih terbuka dalam hal anggaran, bahkan diperdebatkan secara publik, China tetap menutup rapat anggaran mereka.

Namun, ada beberapa perkiraan tentang ukuran armada kapal selam China sekarang dan ke masa depan. Sadler mengatakan Forbes merujuk pada komentar James Fanell, pensiunan kapten US Navy pada 2015. Sebuah artikel di Defense News mengutip Fanell mengatakan bahwa selama 15 tahun ke depan, armada kapal selam China akan meningkat hingga 99 kapal.

Perlu dicatat bahwa Fannell, tahun sebelumnya, dipecat dari jabatannya sebagai Direktur intelijen dan informasi Armada Pasifik karena membuat laporan yang tidak sah dengan menuduh China mempersiapkan kemungkinan serangan di Jepang.

Armada Kapal Selam China akan Dua Kali Lipat Milik AS, Benarkah ?
Armada Kalap Selam Cina

Forbes juga menunjukkan perkiraan dari armada kapal selam China yang muncul dalam sebuah laporan Riset Kongres kedua yang dirilis pada bulan Maret. Dinas penelitian mencatat bahwa analisis oleh Kantor US Naval Intelligence menunjukkan bahwa jumlah armada kapal selam China – kebanyakan kapal selam serang dan beberapa kapal selam rudal balistik adalah 66-75 tahun 2015. Pada tahun 2020, jumlah itu diharapkan menjadi 69-78.

“Jika tingkat pertumbuhan tiga kapal selam atau lebih selama periode lima tahun itu terus terjadi hingga 2026, maka China diperkirakan akan memiliki sekitar 72-81 kapal selam tahun itu,” kata Sadler.

Departemen Pertahanan AS, sementara itu, mengatakan bahwa pada tahun 2020, kekuatan kapal selam China akan tumbuh menjadi 69-78 kapal selam.

Forbes sepertinya fokus pada estimasi sisi tinggi 81 dari angka Riset Kongres dengan menyebut 99 kapal sebagaimana yang disebut Fanell. “Proyek-proyek Angkatan Laut AS akan memiliki 47 kapal selam atau setengah dari 94. Yang merupakan jalan tengah antara angka yang diproyeksikan oleh Congressional Research Service dan mantan Direktur Intelijen Armada Pasifik,” Sadler kata.

Angka 47 kapal selam untuk AS tidak memperhitungkan kapal selam rudal balistik yang di China dihitung oleh Forbes

Bryan Clark, seorang rekan senior di Pusat Penilaian Strategis dan Anggaran memperkirakan bahwa antara tahun 2025 dan 2030, China akan memiliki 80 hingga 100 kapal selam. Dengan AS memiliki lebih dari 50 kapal selam saat itu, maka jumlah Forbes menurutnya memiliki validitas.

Tapi menurut Clark yang perlu mempertimbangkan adalah tidak hanya angka ketika membandingkan armada kapal selam kedua negara. Dia mencatat semua kapal selam Amerika bertenaga nuklir, sementara armada China, dalam satu dekade, masih akan berisi banyak kapal selam bertenaga diesel.

“Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa semua kapal selam AS sangat mampu dalam hal daya tahan, sedangkan sekitar setengah dari armada kapal selam China akan kapal masih non-nuklir yang paling cocok untuk operasi di wilayah dekat dengan rumah,” tulis Clark dalam email.

Dengan semua fakta dan data ini, pernyataan Forbes bahwa armada kapal selam China akan dua kali armada kapal selam AS memang memiliki dasar yang kuat.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger