Home » , , , , , , » Akankah Hubungan Indonesia – India Bisa Diperbaiki ?

Akankah Hubungan Indonesia – India Bisa Diperbaiki ?

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Rabu, 04 Mei 2016

Akankah Hubungan Indonesia – India Bisa Diperbaiki ?

Sekilas Rizali Wilmar Indrakesuma tampak sebagai orang yang tenang. Tapi Duta Besar Indonesia untuk India inilah yang memunculkan ide kunjungan Perdana Menteri India Narendra Modi ke Indonesia, untuk membawa daftar aktivitas perdagangan dan membangun hubungan diplomatik untuk itu. “Perdana Menteri telah mengunjungi China, Jepang dan Amerika Serikat. Pertanyaannya kemudian akan ‘bagaimana dengan kita? “Apakah India memiliki kepentingan dalam melanjutkan hubungan atau kerja sama dengan negara-negara Asia Tenggara ?”

Berikut wawancaranya :

Apakah ada obrolan Perdana Menteri Modi ingin mengunjungi Indonesia segera?

Pemerintah kami selalu ingin dia mengunjungi Indonesia. Kami adalah Ketua Indian Ocean Regional Association dan sekarang akan ada pembicaraan puncak untuk itu. Jika itu terjadi Maret 2017, mungkin Perdana Menteri Narendra Modi akan mengunjungi kami setelah itu.

Bagaimana Anda melihat hubungan perdagangan dan kerjasama antara kedua negara?

PM India telah mengunjungi China, Jepang, Amerika Serikat dan bahkan memperkuat hubungan dengan negara-negara SAARC. Pertanyaannya kemudian akan ‘bagaimana dengan kita? “Apakah Anda memiliki kepentingan dalam melanjutkan hubungan atau kerja sama dengan negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, Vietnam, Laos atau Filipina? Ini merupakan indikasi bahwa kita telah gagal melihat langkah pemerintah. Modi telah mengundang presiden kami ke India dan kami berharap untuk melihat hal itu terjadi di awal Juli atau Agustus. Mungkin itu adalah cara terbaik untuk meningkatkan potensi kemitraan kami.

Ada banyak perjanjian yang ditandatangani di masa lalu.

Kita memiliki MoU dan kesepakatan yang ditandatangani di masa lalu. Kita telah belajar, berdasarkan hubungan kami dengan India, bahwa kita harus berhati-hati tentang apakah kita mampu untuk menindaklanjuti apa yang telah kami komitmenkan. Kembali pada tahun 2011, Presiden Indonesia menghadiri parade Hari Republik di sini, dan ada 33 MoU yang ditandatangani di hadapan-Nya. Ini adalah kasus, karena sekarang, lima tahun kemudian, kami belum membuat kemajuan. Ketika kita melihat kembali apa yang telah dicapai, kita menemukan bahwa hampir tidak ada sama sekali, saya minta maaf untuk mengatakannya.

Apakah ada kesempatan untuk menghidupkan kembali beberapa dari hal itu ?

Beberapa MoU mungkin perlu dibatalkan karena perusahaannya mungkin sudah tidak ada, baik India dan Indonesia. Di sisi pemerintah juga perjanjian telah ditandatangani dan tidak ada yang dilakukan. Ini hampir seperti Anda menandatangani sesuatu dan Anda meninggalkannya di sana. Hubungan kita seperti itu, dan kita tidak mencari siapa pun untuk menyalahkannya. Saya berpikir, situasi menjadi lebih baik sekarang. Saya melihat bahwa masih ada harapan potensi besar kemitraan ekonomi antara negara kita.

Apakah target perdagangan India-Indonesia dari $ 25 miliar tahun lalu tercapai?

Kami tidak menemui sasaran. tahun lalu hanya sampai $ 18 miliar sehingga jauh dari sasaran. Tahun ini juga berusaha untuk mencapai target tahun lalu namun dengan perlambatan dan isu-isu lain, mungkin memerlukan waktu. Fakta bahwa kita tidak mampu mencapai target $ 20 miliar yang telah kita tetapkan pada tahun 2011. Dan indikasi seberapa keras kita telah bekerja.

Bagaimana dengan Pariwisata? Itu pasti meningkat secara substansial dengan peningkatan low cost carrier seperti AirAsia.

Tidak juga. Arus wisatawan sangat bergantung pada penerbangan langsung. Alasan yang sangat sederhana. Jika saya harus pergi ke Singapura, Bangkok atau KL untuk sampai ke Indonesia, aku lebih suka pergi ke sana bukan dihubungkan ke Indonesia. Rencananya telah ada selama lebih dari 10 tahun dan masih tampak beberapa kendala. Kami ingin maskapai penerbangan nasional kami, untuk terbang ke India, tetapi orang berbicara tentang kendala keuangan. Kedua negara sama-sama membutuhkan wisatawan lebih. Ada 20 juta wisatawan akan keluar dari India setiap tahun, dan Indonesia hanya mendapat sekitar 200.000 pengunjung. Yang terakhir saya dengar, maskapai kami sedang mempertimbangkan penerbangan charter untuk menguji coba hal itu. Saya tidak melihat hal krusial, tapi seharusnya akan dimulai setelah kunjungan Presiden kita.

Tampaknya badan intelijen kami bekerja sama dengan baik, dengan kasus seperti penangkapan Chhota Rajan di Bali. Bagaimana tingkat kenyamanan pemerintah kita berkolaborasi pada isu-isu seperti pencucian uang dan ekstradisi?

Saya akan mengatakan pada saat ini fokus lebih pada kontra terorisme. Ada pertemuan tahunan antara pejabat kami dan kami berbagi ide dan informasi dan pengalaman. Ada juga komunikasi antara badan-badan intelijen, yang berbeda dari yang berhubungan dengan terorisme.

Sumber : idrw.org, JKGR, B Stepanus
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger