Home » , , , , , , » Airship, Upaya Pertama Soviet Membawa Perang ke Langit

Airship, Upaya Pertama Soviet Membawa Perang ke Langit

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Senin, 02 Mei 2016

Airship, Upaya Pertama Soviet Membawa Perang ke Langit
Airships Uni Soviet L-40

Pada musim panas 1812, konstruksi yang luar biasa dimunculkan oleh Moskow. Di real Vorontsovo, tujuh kilometer dari kota, insinyur Jerman Franz Leppich memimpin penciptaan pesawat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dijahit dari kain tebal, berbentuk oval besar ini melekat pada 20 meter platform kayu. Sebanyak 40 pendayung yang menggunakan pedal raksasa untuk kekuatan pesawatini yang memiliki senjata di sekelilingnya dan kompartemen untuk bom.

Balon udara awal ini dimaksudkan untuk membantu Angkatan Darat Rusia menghentikan pasukan invasi Napoleon. Tetapi upaya ini diadang masalah. Sampai di atas balon bocor dan dayung pecah. Pada saat Rusia akhirnya balik kanan dari rencana itu dan meyakinkan perangkat itu masih belum siap dan itu akhirnya dibongkar, platform kayu terbakar dan desainer dipermalukan.

Dan kisah aeronautika militer Rusia dimulai dengan kegagalan. Tapi pekerjaan Leppich ini tidak dilupakan. Sepanjang abad ke-19 ada upaya di Rusia untuk membuat pesawat lebih ringan untuk penggunaan militer.

Kesempatan Datang


Airship, Upaya Pertama Soviet Membawa Perang ke Langit
Konstantin Tsiolkovsky (1857-1935), ilmuwan roket Rusia, pelopor teori astronautic, di tempat kerja. Sumber: ITAR-TASS

Kesempatan airship datang lagi pada 1854 ketika kapal perang Inggris memblokade ibukota kekaisaran St. Petersburg dari laut, sementara armada Rusia dalam posisi lemah untuk mendobrak blockade.

Letnan Angkatan Darat Ivan Mantsev mengusulkan hal yang sederhana dan berani, dengan pembangunan beberapa lusin airships di mana angin akan membawa ke laut, memungkinkan kru untuk menjatuhkan bom pembakar pada kapal-kapal kayu Inggris. Tapi rencana ditentang dan tidak terwujud.

Sampai awal abad ke-20, sejumlah pihak masih bermain-main dengan desain kapal udara. Ide asli menyerang musuh dari udara tidak dianut oleh tentara Tsar, meskipun pada tahun 1887 ide itu juga diambil oleh ayah masa depan cosmonautics Rusia, Konstantin Tsiolkovsky.

Bahkan dengan standar desain pesawat saat ini kapal udara yang dibangun itu sangat ambisius. Memiliki panjang 200 meter dan akan berjalan dengan kecepatan 25 mph dengan delapan mesin uap dan akan membawa 200 orang dan serta kargo 14 ton.

Pada tahun 1898 insinyur Konstantin Danilyevsky juga membangun beberapa model balon udara bertenaga pedal. Tapi tak satu pun dari proyek-proyek ini yang keluar dari papan gambar.

Setelah pergantian abad Staf Umum Rusia memutuskan bukan untuk memulai pengembangan pesawat dan helikopter, yang memberi basis industri pilihan yang lebih kompleks dan mahal.

Akibatnya, ketika pasukan Tsar sangat membutuhkan kemampuan dan dukungan udara dalam Perang Rusia-Jepang dari 1904-1905, St Petersburg akhirnya memiliki airships. Setelah perang, meskipun, pemerintah membeli model dari luar negeri sementara secara bertahap membangun kapasitas konstruksi sendiri.

Perang Dunia II


Airship, Upaya Pertama Soviet Membawa Perang ke Langit
Selama Perang Dunia Pertama, Rusia membangun dua airships, termasuk terbesar, “Air Cruiser” di dunia Sumber:. UllsteinBild / Vostock_photo

Selama Perang Dunia Pertama, Rusia membangun dua airships, termasuk yang terbesar di dunia, yang “Air Cruiser”, sepanjang 150 meter dan bisa terbang pada 50 mph. Termasuk model asing dibangun, Tentara Rusia mengerahkan tujuh airships 1914-1917 , memberikan dukungan yang sangat berharga untuk pasukan di lapangan.

Memiliki rentang yang lebih besar dari pesawat dan melebihi kapasitas beban mereka, airships secara luas digunakan untuk pengintaian dan pengeboman. Pada musim panas 1915, airships Rusia yang berbasis di Brest-Litovsk melakukan serangan bom harian terhadap konsentrasi pasukan musuh dan jalur kereta api. Perintah Jerman mengirim skuadron pesawat tempur melawan mereka tanpa keberhasilan.

Sementara itu, airships juga sangat efektif dalam menentukan titik lemah di lini depan, dan dalam beberapa kasus bahkan menebar paku anti-kavaleri khusus di daerah yang luas.

Pada periode Soviet, minat airships menjadi mati. Sementara mereka menikmati booming di tahun 1920-an dan 1930-an, mereka hampir seluruhnya digantikan oleh pesawat dalam Perang Dunia Kedua.

Mereka masih tak tergantikan dalam beberapa tugas seperti jalur laut ranjau dan menemukan kapal dan kapal selam yang tenggelam. Tiga airships Soviet terbukti sangat berhasil dalam tugas kedua di Teluk Sevastopol bahkan Armada Laut Hitam mengimbau Moskow untuk mengirim beberapa lagi.

Meskipun era dari pesawat militer akhirnya berakhir setelah perang, airships tidak diasingkan ke buku-buku sejarah dan dianggap kuno.

Pada 2013, balon udara AU-30 sepanjang 55 meter dibangun oleh perusahaan Rusia Augur RosAeroSystems mengambil penerbangan di Vladimir Region. Dengan model yang lebih besar yang mampu membawa 16 ton kargo dilaporkan dalam pengembangan, pesawat itu belum dapat muncul kembali sebagai varian murah dibandingkan helikopter dan pesawat dalam tugas-tugas seperti foto udara dan pemantauan teknis dalam industri minyak dan gas.

Militer dan penjaga perbatasan Rusia juga dikatakan tertarik pada potensi penggunaan airships untuk mengangkut peralatan jarak besar dan untuk memantau perbatasan yang membentang dan rentan terhadap perdagangan narkoba.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger