Home » , , , , , » Ukraina dan Perang Hybrid Gaya Baru Rusia-AS

Ukraina dan Perang Hybrid Gaya Baru Rusia-AS

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Senin, 09 Mei 2016

Ukraina dan Perang Hybrid Gaya Baru Rusia-AS
Ilustrasi

Konflik di Ukraina dan misi pelatihan Amerika telah memberikan wawasan segar pada Pentagon pada musuh mereka mungkin akan mereka hadapi di tempat lain dalam waktu nanti. Namun kritikus mengatakan respons malu-malu Amerika terhadap agresi Rusia baik di Crimea dan Donetsk dan Luhansk – akhirnya tidak mencegah Moskow untuk berbuat lebih banyak.

Di Ukraina Rusia telah memunculkan gaya baru baru dari “perang hybrid,” dengan menggunakan para pejuang non-negara sebagai proxy, senjata berat dan artileri, drone, peperangan elektronik dan operasi informasi agresif untuk mencapai kemenangan medan perang.

“Adalah baik bagi kita untuk menyadari bagaimana mereka berjuang,” kata Evelyn Farkas, Wakil Asisten Menteri Pertahanan Amerika untuk Rusia, Ukraina dan Eurasia, dalam sebuah wawancara dengan Militer Times pada 10 September “Kami belum pernah berperang dengan cara yang mereka lakukan dengan melakukan campuran berbagai jenis, perang perkotaan dan nonurban perkotaan dengan UAV, dengan jamming elektronik. ” Farkas mengundurkan diri dari jabatannya pada akhir Oktober, setelah lima tahun di Departemen Pertahanan.

Amerika telah mengirim sejumlah personel militer profesional untuk bekerjasama dengan pemerintah Ukraina dalam memerangi pemberontak yang didukung Rusia. Amerika didukung dengan pengalaman yang baru-baru ini didapat dari perang Irak dan Afghanistan.

“Kami punya satu ton pengalaman dalam peperangan intensitas rendah, perang kontra, sedangkan sebagian besar pengalaman Ukraina menghadapi abad ke-21, dekat-peer musuh,” kata Angkatan Darat Letnan Kolonel Michael Kloepper, komandan US Angkatan Darat Batalyon 2, Resimen Infanteri 503, 173 Airborne Brigade, yang baru-baru ini mulai rotasi ketiga ke Ukraina untuk melatih militer negara tersebut.

Rusia telah menjajarkan ribuan pasukan dengan tank dan unit artileri di sepanjang perbatasan Ukraina. Mereka tentara Rusia secara rutin masuk ke kota-kota perbatasan dan menyerbu ke Ukraina untuk berjuang bersama pemberontak di wilayah yang diperebutkan. Sejauh ini, pemerintah Amerika berjanji hanya membantu senjata non mematikan untuk pelatihan dan peralatan seperti Humvee, drone kecil dan radar.

Washington telah memberikan sanksi ekonomi terhadap Rusia, mengirim pasukan AS untuk membantu melatih pasukan Ukraina dan telah menggenjot intensitas latihan militer di seluruh Eropa Timur. Tapi belum tersedia untuk mengirimkan atau memberikan persenjataan ofensif dan amunisi kepada Ukraina, dan itu belum mengancam aksi militer melawan Rusia. Sejak Maret 2014, ketika Rusia mencaplok semenanjung Krimea di Ukraina selatan, AS telah memberikan kontribusi US$244 juta dalam bentuk bantuan keamanan yang tidak mematikan dan pelatihan. Sebagai perbandingan, jumlah itu setara dengan biaya sekitar tiga minggu operasi di Irak dan Suriah.

Ada antara 30.000 dan 35.000 pejuang yang didukung Rusia di Timur Ukraina. Muzhenko memperkirakan sekitar 9.000 di antaranya berasal dari front Rusia,. Mereka menggunakan sistem peperangan elektronik canggih untuk menyadap komunikasi, radar, GPS dan peralatan deteksi peringatan dini ‘, kata Ihor Dolhov, Wakil Menteri Pertahanan Ukraina untuk integrasi Eropa.

Ini menjadi wilayah pertempuran unik dan Amerika yang telah memberikan pelatihan kepada pasukan Ukraina bersemangat untuk mengumpulkan intelijen tentang modus pertempuran baru Rusia. “Ini telah menarik untuk mendengar apa yang telah mereka pelajari,” Tentara Letjen Ben Hodges, komandan Angkatan Darat AS di Eropa sebagaimana dikutip Defense News. “Selama ini tidak ada orang Amerika yang bisa berada di bawah artileri atau roket Rusia atau berada di sekitar kemampuan elektronik, jamming dan pengumpulan, misalnya, tidak pada tingkat taktis.”

Sumber : Jejaktapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger