Home » , , , , , , , , , » Nasib F-15 dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah

Nasib F-15 dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Senin, 09 Mei 2016

Israel Cemas rencana pembelian F-15SE Silent Eagle oleh Qatar

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Pesawat Tempur F-15SE Amerika

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Pesawat Tempur F-15SE Canada
Penolakan Israel pada rencana pembelian F-15SE Silent Eagle oleh Qatar bisa menandai akhir lini produksi Boeing F-15 di Missouri kecuali Washington mau memilih satu dari dua hal yang bisa dilakukan. Pertama melawan keinginan sekutu terdekatnya di Timur Tengah tersebut atau kedua setuju untuk memberi bantuan bantuan lebih lebih banyak agar Israel bisa memesan tambahan pembelian F-15.

Angkatan Udara Israel telah menyatakan minatnya untuk membangun dua skuadron tambahan F-15 yang dilengkapi dengan radar AESA. Paket ini diperkirakan membutuhkan anggaran sekitar US$ 10 miliar.

Tapi kemampuan Israel untuk menandatangani pembelian jet Boeing ini yang juga akan memperpanjang garis produksi F-15 selama empat tahun lagi akan sangat tergantung pada besarnya paket bantuan pertahanan terbaru yang akan diberikan Amerika.

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Pesawat Tempur F-35 Amerika
Menteri Pertahanan Israel Moshe Ya’alon mengatakan bantuan militer ini akan disepakati pada beberapa minggu ke depan, Jika nantinya bantuan hanya mencapai sekitar US$ 40 miliar, sumber-sumber Israel mengatakan mereka harus membatasi pengadaan pesawat tempur karena akan fokus untuk pengadaan F-35. Tetapi jika jumlah yang diberikan Amerika mendekati US$ 50 miliar selama periode 10-tahun mulai tahun 2018, Israel akan mampu membeli F-15I baru.

Mengutip sumber militer dan sipil Israel, Defense News melaporkan negara Yahudi ini cemas dengan kemungkinan kesepakatan AS dan Qatar untuk membeli 72 pesawat. Akibat kecemasan Israel ini, Amerika terpaksa menunda pembelian selama dua tahun terakhir. Qatar yang tidak bisa tinggal diam akhirnya mulai beralih ke Prancis dengan membeli Rafale sebagai alternatif sembari menunggu kepastian dari Washington.

Dan jika Boeing tidak mengamankan pesanan perusahaan dalam beberapa bulan mendatang, mereka akan memulai proses mematikan lini produksi F-15 di St Louis, Missouri yang telah berjalan 40 tahun tersebut.

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Pesawat Tempur Rafale Canada
“Kami tidak ingin disalahkan untuk penutupan garis produksi ini, tetapi pada saat yang sama, teman-teman kami Amerika mengerti bahwa kami memiliki masalah serius dengan Qatar,” kata seorang sumber pemerintah Israel kepada Defense News Minggu 28 Februari 2016.

Dalam wawancara dengan kondisi anonimitas, sumber yang baru saja pensiun dari anggota kabinet Israel mengatakan penolakan rencana pembelian itu karena Israel melihat Qatar menjadi tempat organisasi ekstrim Islam Sunni. Mereka juga mengkritik jaringan televisi al Jazeera Arab yang berbasis di Doha yang sering menghasut untuk melawan terhadap Israel.

“Mengapa kita keberatan dengan Qatar? Karena Qatar membantu langsung Hamas dan memiliki ideologi yang menjadi bahan bakar ekstremis seperti Ikhwanul Muslimin, “kata mantan pejabat kabinet Israel itu.

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Persenjataan yang dapat di angkut Pesawat Tempur F-15

Mantan pejabat mengatakan dia tidak tahu posisi saat ini terkait rencana pembelian F-15 tersebut, namun dia mencatat bahwa sebelum ia meninggalkan kantor lebih dari setahun yang lalu, Israel memastikan akan mencoba untuk bisa memenangkan pengaruh di Amerika agar menolak penjualan ke Qatar.

Israel Khawatir dengan F/A-18 Kuwait

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Jet Tempur F/A-18 Super Hornet AL Amerika
Sumber itu juga mengakui khawatir , tetapi tidak menolak rencana pembelian jet tempur F/A-18 Super Hornet oleh Kuwait. Rencana penjualan 40 pesawat itu juga telah tertunda hampir dua tahun dan telah mendorong Kuwait untuk memilih dengan membeli 28 Eurofighter Typhoon sembari menunggu persetujuan dari Washington. Meski kontrak pembelian Typhoon juga menemui sejumlah masalah.

“Ada perbedaan antara keprihatinan berkaitan dengan Kuwait dan penolakan terhadap negara teluk yang lain,” kata seorang perwira jenderal Israel dalam referensi ke Qatar.

“Kami khawatir tentang kualitas dan kuantitas besar dari jet tempur garis depan yang sedang diperkenalkan di wilayah ini. Kami khawatir hal ini akan berefek pada keunggulan militer kami,” katanya.

Abdullah al-Shayji, profesor ilmu politik Universitas Kuwait dan dosen di Kuwait Mubarak Al-Abdullah Staf Gabungan Komando College, mengatakan penundaan AS menciptakan masalah kepercayaan serius dengan pemerintahan Amerika.

“Saya berharap bahwa Amerika akan bijaksana sehingga dapat meningkatkan kepercayaan meningkat ini defisit yang telah di sini selama dua tahun terakhir, “katanya.

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Pesawat Tempur Eurofighter Typhoon Saudi Arabia
Ditanya seberapa baik AS menyeimbangkan kemampuan militer kualitatif Israel, dan tentang kekhawatiran Tel Aviv di tengah rencana transfer senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya transfer senjata AS ke beberapa negara tetangganya, seorang pejabat senior AS mengatakan hubungan militer ke militer adalah sesuatu yang “spektakuler.”

“Pekerjaan kami dengan [Israel] untuk mempertahankan QME [qualitative military edge] itu dan hal-hal lain terus berjalan setiap hari, dan kami membantu mereka untuk memahami dan mengukur serta mengkategorikan kekhawatiran mereka,” kata Jenderal Philip Breedlove, komandan Komando Eropa, yang mengawasi hubungan militer dengan Israel AS. “Kami berdedikasi untuk mempertahankan keunggulan militer kualitatif mereka.”

Tiga senator AS telah mengatakan mereka jengkel oleh keterlambatan Gedung Putih dalam menyetujui usulan paket tempur ke Qatar dan Kuwait.

Ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat John McCain telah mengkritik Gedung Putih atas keterlambatan ini, tetapi mengatakan dia bersimpati dengan upaya untuk menjaga keunggulan militer Israel.

Nasib F-15  dan F/A-18 dalam Pusaran Israel-Amerika dan Timur Tengah
Persenjataan yang dapat di angkut Pesawat Tempur F/A-18 Super Hornet

Namun, kata dia, kekacauan Timur Tengah dan munculnya Iran sebagai musuh bersama telah secara de facto menciptakan aliansi antara Israel dan beberapa negara Arab Sunni.

“Anda telah melihat sedikit relaksasi dari keberatan Israel untuk beberapa kemampuan yang dibeli oleh negara-negara Arab Sunni,” kata McCain, R-Ariz.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger