Home » , , , , , , » Mampukah India Menghadapi Kekuatan Kapal Selam China?

Mampukah India Menghadapi Kekuatan Kapal Selam China?

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Rabu, 11 Mei 2016

Mampukah India Menghadapi Kekuatan Kapal Selam China?
Kapal selam India kelas AKULA

Pekan lalu, setelah satu setengah dekade dibangun, kapal selam konvensional pertama yang dibangun India, INS Kalvari akhirnya mulai percobaan laut. Kabar ini muncul di tengah adanya laporan India telah menjalin kerjasama dengan Amerika dalam upaya operasi anti-kapal selam di wilayah tersebut. Kapal selam China jelas menjadi salah satu bidikan dari kerjasama tersebut.

Penampakan kapal selam China memang telah lebih sering terdeteksi di wilayah Samudera Hindia. Angkatan Laut India sedang mencari cara untuk memperoleh kemampuan perang anti-kapal selam (ASW) agar secara efektif dapat melawan kekuatan kapal selam moderen China. Pertanyaanya, apakah India mampu melakukan hal itu?

Pengeluaran India pada akuisisi pertahanan telah statis secara riil dalam beberapa tahun terakhir, mengakibatkan kendala pada bukan hanya angkatan laut tetapi angkatan bersenjata pada umumnya. Pengeluaran pertahanan untuk tahun fiskal 2016/17 adalah sekitar US$36,6 miliar, tetapi menurut IHS Jane 360, ini diimbangi oleh meningkatnya inflasi, dan melemahnya rupee India terhadap dolar AS selama dua tahun terakhir.

Selanjutnya, kekuatan postur dan agenda modernisasi angkatan bersenjata India di bawah pengaruh luas dari “dua front perang” yang telah meninggalkan Angkatan Laut India hanya mendapat jatah 16 persen dari anggaran pertahanan. Hal ini membatasi kemampuan angkatan laut untuk mengatasi peningkatan difusi kemampuan Angkatan Laut China.

Pushan Das adalah Asisten Peneliti di Observer Research Foundation, New Delhi dalam tulisannya di The Diplomat Senin 9 Mei 2016 menyebutkan komisioning INS Kalvari, yang merupakan pertama dari enam kapal selam yang dibangun di dalam negeri dan didasarkan pada kapal selam Kelas Scorpene Prancis, harus berhadapan dengan berkurangnya armada kapal selam mereka yang semakin tua. Kapal selam akan menggunakan torpedo sebagai senjata utama dengan berencana membeli torpedo Black Shark dari anak perusahaan pertahanan Italia Finmeccanica. Tetapi perusahaan tersebut saat ini sedang berkasus dalam dugaan suap pengadaan helikopter di India yang akan menciptakan penundaan lebih lanjut dalam akuisisi senjata.

Kapal permukaan paling INS Kolkata, INS Kochi, dan korvet ASW INS Kamorta serta INS Kadmatt dikabarkan juga menghadapi masalah kekurangan sistem Active Electronic Towed Array Sonar (ATAS) yang berfungsi untuk mendeteksi kapal selam.

Angkatan Laut India sayangnya juga belum memiliki dalam helikopter ASW, yang berarti bahwa kapal ketika masuk layanan tanpa dilengkapi pesawat yang sangat penting untuk misi anti kapal selam.

Pembelian 16 Sikorsky S-70B terjebak dalam negosiasi harga. Meski angkatan laut telah membuat kemajuan yang signifikan dalam memperoleh persetujuan pemerintah untuk membangun program kapal perang yang kuat, tanpa akuisisi helikopter ASW maka akan tidak memadahi. Hal ini secara signifikan mengurangi kemampuan kapal India untuk melakukan pelacakan dan terlibat dengan target bawah air.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, pengawasan maritim udara India telah menerima sedikit dorongan dengan induksi delapan pesawat patroli maritim dan pesawat ASW Boeing P-8I Poseidon, yang telah dikerahkan ke sejumlah titik strategis penting seperti Andaman dan Nicobar Islands dan lebih baru-baru ini ke Seychelles. India juga masih dalam proses mendapatkan empat pesawat P-8I.

Mampukah India Menghadapi Kekuatan Kapal Selam China?
Kapal Selam AIP Terbaru - Pembunuh Kapal Induk TPR 094 AL-PLA RRT dalam keadaan Silo Rudal terbuka

Sebaliknya, menurut laporan Congressional Research Service baru, “China sejak pertengahan 1990-an telah mengakuisisi 12 kapal selam serangan kelas Kilo buatan Rusia dan memasukkan ke dalam layanan setidaknya 14 kapal selam baru yang dibangun di dalam negeri.

Laporan yang sama mengutip berbagai sumber pertahanan, diperkiraan kekuatan kapal selam angkatan laut China akan tumbuh antara 69 dan 78 kapal selam sampai tahun 2020. yang akan menjadi kombinasi kapal selam bertenaga nuklir (seperti kelas Jin / Type 094) dan bertenaga konvensional (seperti kelas Yuan / Type 039A) yang akan membentuk kemampuan yang tangguh.

Kekhawatiran India semakin meningkat ketika Pakistan diyakini dalam proses pembelian delapan kapal selam diesel-listrik Type 039A / Type 041 kelas Yuan dari Beijing. Ditambahkan dengan tiga kapal selam Agosta-90B / Khalid dan dua Agosta-70, Angkatan Laut India menghadapi ancaman yang signifikan di bawah air pada tahun-tahun mendatang.

Analis strategi terkemuka Ashley Tellis baru-baru ini berpendapat bahwa “Saat ini dan ke depan India menghadapi keterbatasan anggaran pertahanan” India terlihat tidak akan mampu mendanai orientasi warfighting untuk mencapai kekuatan “memadai,”

Bekerja sama dengan Amerika Serikat dan mitra regional dalam hal ASW di Samudera Hindia akan membantu angkatan laut menjembatani defisit kapasitas ASW, dan juga memungkinkan untuk optimalisasi dari aset dan kemampuan yang tersedia. Komitmen untuk menandatangani Logistics Exchange Memorandum of Agreement (LEMOA) saat kunjungan Menteri Pertahanan AS Ashton Carter ke India bulan lalu yang memberikan India akses ke pangkalan militer AS tertentu seperti Diego Garcia, Djibouti, Bahrain serta aset logistik di wilayah tersebut akan menjadi pusat untuk kerjasama India-Amerika dalam ASW.

Dengan sedikit imajinasi, aset angkatan laut India dapat meningkatkan daya tahan tubuh mereka, dan kisaran dalam pelacakan dan menghalangi forays kapal selam China ke dalam wilayah tersebut. Pembagian kerja, dengan cara membentuk daerah yang berbeda dari tanggung jawab untuk melacak dan memantau, akan membantu India memfokuskan kapasitas ASW merka yang terbatas di daerah strategis dan vital.

Pushan Das adalah Asisten Penelitian di Observer Research Foundation, New Delhi. Sebuah versi dari bagian ini awalnya muncul di Asia Selatan Voices, sebuah platform online untuk analisis strategis dan debat yang diselenggarakan oleh Stimson Pusat

Sumber : jejaktapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger