Home » , , , , , , , , , , , » AS Tak Bisa Meneruskan Perannya Sebagai Penjamin Planet Ini

AS Tak Bisa Meneruskan Perannya Sebagai Penjamin Planet Ini

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 10 Mei 2016

AS Tak Bisa Meneruskan Perannya Sebagai Penjamin Planet Ini
Ilustrasi

Uji termonuklir oleh Korea Utara menimbulkan pertanyaan tentang seberapa siap Amerika Serikat benar-benar mengambil risiko perang dengan musuh yang bersenjata nuklir demi sebuah doktrin keamanan kuno era Perang Dingin. Demikian disampaikan komentator politik Pat Buchanan.

Buchanan adalah kolumnis, dan penulis, serta mantan Direktur Komunikasi Gedung Putih di era Presiden Reagan, dan mantan calon presiden Partai Republik.

Dalam tulisannya di The American Conservative dan dikutip Sputnik Senin 11 Januari 2016, Buchanan mencatat bahwa uji coba nuklir Pyongyang mungkin lebih membahayakan bagi tetangganya China dibandingkan Korea Selatan.

“Jika Pyongyang terus membangun dan menguji bom nuklir,” tulisnya, “Beijing juga akan membangun pada suatu hari nanti dan Korea Selatan dan Jepang, juga akan memperoleh senjata nuklir untul melawan Korea Utara. Dan jika Jepang dan Korea Selatan melakukannya, maka Taiwan, Vietnam dan [Filipina] yang juga memiliki konflik sendiri dengan Beijing mungkin juga akan masuk ke pasar nuklir.”

Sejauh ini implikasi tes bom Korea Utara untuk keamanan Amerika baru sebatas keprihatinan. Buchanan menilai AS berdiri di belakang Korea karena janji lama yang dibuat pada era Perang Dingin.

AS Tak Bisa Meneruskan Perannya Sebagai Penjamin Planet Ini
Ilustrasi Bom Atom

“Pada akhir Perang Korea pada bulan Juli 1953, Korea Selatan hancur, tidak dapat membela diri tanpa Angkatan Laut dan Angkatan Udara AS dan puluhan ribu tentara AS. Jadi, Amerika merundingkan perjanjian keamanan bersama.”

“Tapi hari ini,” katanya “Korea Selatan memiliki 50 juta orang, dua kali lipat dari Utara, negara dengan ekonomi 13 terbesar di dunia, 40 kali ukuran Korea Utara. Dan mendapat akses ke senjata AS yang paling modern. Seoul mengalami surplus perdagangan hampir US$ 30 miliar dengan Amerika Serikat, jumlah hampir sama dengan seluruh PDB Korea Utara.”

“Mengapa, kemudian, 25.000 tentara AS masih di Korea Selatan?” tanya Buchanan. “Mengapa mereka di DMZ, memastikan bahwa Amerika adalah di antara yang pertama untuk mati dalam Perang Korea Kedua?”

Mengingat begitu dekatnya Korea Utara, “dengan ribuan rudal dan artileri, dan jarak hanya 35 mil dari Seoul, invasi apapun harus dipenuhi segera dengan senjata atom AS. Tapi dengan Korea Utara diperkirakan memiliki delapan sampai 12 senjata nuklir dan terus berkembang, muncul pertanyaan: Mengapa AS harus terlibat dalam pertukaran nuklir dengan Korea Utara, lebih dari Korea Selatan?”

“Mengapa perjanjian 60 tahun lalu masih menjadi komitmen kitakita, selamanya, untuk kembali ke Korea Selatan untuk menerima tembakan pertama dengan Pyongyang, ketika perang secara cepat bisa meningkat ke nuklir? Apa kaitannya dengan kepentingan nasional AS?”

Doktrin Nixon

AS Tak Bisa Meneruskan Perannya Sebagai Penjamin Planet Ini
Rudal Balistik Korea Utara

Dalam kasus Korea Utara dan tempat lain di seluruh dunia, Washington, menurut Buchanan berpendapat, harus “kembali komitmen strategis era tahun 1950-an.”

“Presiden Nixon, memahami hal ini. Saat ia mulai penarikan pasukan AS di Vietnam pada tahun 1969, dia menyatakan di Guam bahwa untuk sementara Amerika akan memenuhi kewajiban perjanjiannya, selanjutnya, negara-negara Asia harus menyediakan pasukan darat untuk mempertahankan diri.”

Hari ini, Buchanan mencatat, “Sekarang kita telah memasuki era pasca-Perang Dingin di mana banyak negara-negara Asia memiliki kekuatan militer aktual atau potensial untuk membela diri, sepertinya Doktrin Nixon layak dipertimbangkan.”

Sejauh sengketa teritorial antara China dan negara-negara tetangganya di Laut China Timur dan Selatan dalam catatan Buchanan tidak satu pun yang akan mengancam kepentingan nasional AS sehingga harus mengambil risiko bentrokan dengan negara nuklir seperti Beijing.”

Perang Dunia Kedua dan Perang Dingin adalah memori sejarah, “Itu bukan waktu untuk dijadikan kajian mendalam dari aliansi kita dan kita harus keluar dari memberikan jaminan untuk memperjuangkan kepentingan bangsa kita sendiri ? ”

Termasuk dalam hal ini, menurut Buchanan adalah aliansi NATO. “Satu dipahami sekarang ini ada keharusan kita untuk membela Jerman Barat dan menjaga Tentara Merah di sisi lain dari Elbe, tetapi ketika Estonia menyatakan kemerdekaan seolah itu menjadi begitu penting untuk keamanan AS bahwa kami akan melawan Rusia yang bersenjata nuklir daripada kehilangan itu?”

Sumber : Jejak Tapak

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger