Home » , , , , » Rusia Butuh Supercarrier

Rusia Butuh Supercarrier

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Minggu, 01 Mei 2016

Meskipun Musim Dingin Di Lebanon, Satgas Indobatt Tetap Tingkatkan Kewaspadaan

"...Mengapa ?..."

Mengapa Rusia berencana membangun kapal induk besar atau supercarrier dalam dekade berikutnya? Jawabannya mungkin tampak jelas: Rusia ingin menantang Amerika Serikat sebagai kekuatan global.

Salah satu alat utama Amerika Serikat memproyeksikan kekuatannya adalah armada supercarriers: 11 kapal dengan kapasitas lebih dari 70 pesawat. Operator ini berpartisipasi dalam hampir setiap konflik bersenjata US sejak Perang Dunia II dan telah terbukti waktu dan waktu lagi untuk menjadi alat militer strategis.

Memang, Uni Soviet memiliki armada kapal penjelajah sendiri yang membawa pesawat lebih kecil selama Perang Dingin, terutama untuk melawan pasukan angkatan laut lainnya. Kapal-kapal itu dihapus dan dijual semua kecuali satu, yang Kuznetsov.

Mengingat proyek modernisasi militer Rusia baru-baru ini, termasuk kapal selam nuklir baru, pesawat terbang dan kendaraan lapis baja, seharusnya tidak mengejutkan jika kemudian Rusia ingin mengembangkan supercarrier sendiri. Kapal ini diproyeksikan untuk membawa lebih dari 100 pesawat yang berarti dua kali kapasitas Kuznetsov. Meski diragukan apakah Rusia mampu membiayai pembuatan kapal yang pasti sangat mahal. Bukan hanya biaya produksi langsung tetapi juga biaya perawatan dan reorientasi kekuatan laut mereka.

Peran utama sebuah kapal induk adalah proyeksi kekuatan. Kapal ini menyediakan dukungan udara untuk pasukan di luar jangkauan dari angkatan udara yang berpangkalan darat, memberikan kekuatan angkatan laut di tepi terhadap musuh, menyediakan perlindungan udara bagi pasukan di darat dan membangun dominasi ruang udara asing.

Saat ini, kebijakan luar negeri regional Rusia berfokus tidak perlu memiliki supercarrier pesawat. Sementara Rusia mampu menggeser fokus kebijakan luar negerinya untuk menyertakan kehadiran global yang lebih besar, perubahan tersebut akan memerlukan penyesuaian politik dan keuangan yang cukup.

Rusia adalah, kekuatan regional mendominasi signifikan, menikmati dekat-monopoli pengaruh pada pinggiran nya yang hanya disaingi oleh China. Berinvestasi secara signifikan di mitra dari Belarus hingga Kazakhstan, dan wilayah yang memisahkan diri di Moldova dan Georgia. Mitra dagang terbesar Rusia tetap daerah, dengan pengecualian dari Amerika Serikat.

Intervensi militer Rusia selalu ditandai dengan kepentingan daerah, termasuk invasi dari Ukraina pada tahun 2014 dan Georgia pada tahun 2008, dan perang Chechnya pertama dan kedua antara tahun 1994 dan 2000. Untuk mengubah formula ini, dan benar-benar menjadi kekuatan global, Rusia harus mengembangkan strategi investasi politik dan ekonomi yang akan mengerdilkan biaya langsung dari supercarrier pesawat.

Kapal induk memiliki peran penting karena kemampuannya untuk menyebarkan kekuatan luar negeri. Hal ini memerlukan port yang ramah, dan idealnya pangkalan angkatan laut, untuk operator dan pendamping untuk mengisi bahan bakar dan memasok. Sama seperti investasi Rusia yang regional, demikian juga pangkalan militer utama di luar perbatasannya.

Rusia memiliki satu pangkalan militer di luar lingkup-fasilitas angkatan laut segera regional di Tartus, Suriah. Tetapi keamanan pangkalan terancam oleh perang di Suriah, dan kemampuan yang dibatasi oleh penarikan besar-besaran personil pada tahun 2013.

Dalam upaya untuk memperbaiki kekurangan ini, Rusia telah mendekati Aljazair, Kuba, Siprus, Nikaragua, Seychelles, Singapura, Venezuela dan Vietnam dengan beberapa keberhasilan atas akses ke pangkalan angkatan laut mereka sendiri. Menggunakan ‘pangkalan angkatan laut sebagai persinggahan untuk kelompok pertempuran, bagaimanapun, mungkin memerlukan investasi yang signifikan dalam port ini’ negara-negara ini fasilitas.

Misalnya, Rusia menghabiskan tiga tahun-2011-2014 untuk update pangkalan angkatan laut di Cam Ranh Bay Vietnam akan mampu memasok pasukan angkatan laut Rusia. Overhaul ini membutuhkan biaya yang mahal.

Dengan kapal induk baru, Rusia sedang mencari kesempatan untuk menantang tatanan dunia yang didominasi oleh Amerika Serikat. Kebijakan luar negeri Rusia, bagaimanapun, telah menawarkan ada kerangka alternatif untuk tatanan dunia sejak runtuhnya Uni Soviet.

Sebuah supercarrier bukan berarti tersendiri. Ini adalah unit investasi. Membangun supercarrier tanpa kebijakan luar negeri yang sesuai dan pangkalan angkatan laut asing yang mendukung seperti membeli chip kasino bernilai miliaran dolar tetapi tidak pernah digunakan untuk bermain.

Rencana Rusia untuk membangun supercarrier, jika dikejar, kemungkinan akan melibatkan biaya besar untuk retrofit Rusia angkatan laut dan kebijakan luar negeri dengan kapal yang melayani tujuan strategis.

Sumber : News Week, Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger