Home » , » KSAD Sidak Ke Yonkav 9 Penyerbu

KSAD Sidak Ke Yonkav 9 Penyerbu

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Selasa, 13 Mei 2014

KSAD Sidak Ke Yonkav 9 Penyerbu
KSAD Jenderal TNI Budiman mengunjungi Yonkav 9/Penyerbu di Serpong, Tangerang Selatan, Jumat (25/4/2014).
SERPONG - Tindakan spontan itu dilakukan Budiman saat mengunjungi Batalyon Kavaleri 9/Penyerbu di Serpong, Jumat (25/4/2014).

Kunjungan KSAD tidak disia-siakan oleh Komandan Yonkav 9 Letkol Kav Afkar Mulya dengan mengajukan sejumlah permintaan bagi keperluan prajurit. Budiman berjanji akan berusaha memenuhi permintaan anak buahnya itu.

Salah satu permohonan Afkar kepada Budiman adalah untuk menyediakan rusunawa bagi prajurit. Sekitar 40 persen prajurit batalyon yang juga disebut Batalyon Cobra itu tinggal di luar markas karena rumah dinas yang ada saat ini tidak cukup menampung seluruh prajurit.

Sebagian rumah dinas rawan banjir karena berada di bantaran Sungai Cisadane.

"Tahun 2014 ini saja sudah empat kali rumah anggota kami terkena banjir," tutur Afkar.

Afkar juga meminta anggaran untuk memperbaiki sejumlah kendaraan tempur yang rusak. Misalnya dari 60 unit tank AMX-13 buatan Perancis yang ada di Yonkav 9, hanya 27 unit yang berfungsi baik, 20 unit rusak ringan, dan 13 unit rusak berat.

Kerusakan terjadi karena termakan usia. Tank AMX-13 dibuat tahun 1950-an dan suku cadangnya sudah tidak diproduksi lagi. Selama ini, masalah itu disiasati dengan membuat suku cadang tiruan. Pemeliharaan tank ini jadi persoalan tersendiri.

Selain itu, Afkar juga memohon agar KSAD menambah empat unit truk angkut berbobot 2,5 ton. Pasalnya, dari delapan unit yang tersedia, hanya lima diantaranya yang berfungsi. Sementara delapan truk angkut berukuran ringan bisa berfungsi seluruhnya.

Menyikapi pemaparan Afkar dalam hal kerusakan tank, Budiman langsung memberikan bantuan uang Rp 100 juta untuk memperbaiki tank yang rusak ringan.

Menurut mantan Pangdam IV/Diponegoro itu, "Kalau (tank) sudah hidup, kamu punya bensin gunakan betul. Kalau ada uang lebih gunakan untuk pemeliharaan. Saya nggak mau lagi seperti masa lalu. Kendaraan rusak karena tidak pernah dipanaskan. Ketentuan-ketentuan periodik pemanasan kendaraan harus tetap dilakukan," tutur mantan Pangdam IV/Diponegoro tersebut.

Sementara itu, menurut Budiman untuk pembangunan rusunawa bagi prajurit telah dianggarkan tahun 2015. Akan tetapi, pihaknya masih berkoordinasi dengan Kementerian Perumahan Rakyat.

"Kalau pemerintah mau memberi (rusunawa), silakan. Kalau tidak, kita yang siapkan."

Terkait permintaan truk tambahan, menurut Budiman dalam waktu dekat ini TNI akan mendapat sekian ratus truk militer baru. Empat dari ratusan truk itu dijanjikan Budiman untuk keperluan Yonkav 9/Penyerbu.

Lulusan terbaik Akabri 1978 itu menambahkan, dalam waktu dekat ini TNI AD akan memberikan 50 motor trail untuk setiap batalyon. Ia mengaku telah mengajukan sekitar 1.000 motor trail baru, termasuk 600 unit untuk batalyon di wilayah Kodam Jaya.

"Paling tidak kalau ada kerusuhan, kita bisa segera. Satu SSK (satuan setingkat kompi) bisa bergerak dengn cepat," ujar Budiman.(Sumber : Tribun)

Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger