Home » , , , , , , , , , , » Sosok Penting di Balik Jet Tempur China

Sosok Penting di Balik Jet Tempur China

Written By http://arsipardava.blogspot.com/ on Minggu, 01 Mei 2016

Sosok Penting di Balik Jet Tempur ChinaAda desainer pesawat, dan kemudian ada desainer ace. Ada ribuan insinyur di sekitar pesawat yang diproduksi di dunia, tetapi desainer ace hanya datang sekali dalam beberapa dekade.

Amerika Serikat memiliki Kelly Johnson, desainer SR-71 Blackbird. Jerman punya Willy Messerschmitt menghasilkan garis pesawat tempur terkenal. Uni Soviet melahirkan Mikhail Simonov yang menciptakan Su-27 untuk bersaing dengan Amerika F-15 Eagle.

Setiap ace dipastikan sangat terampil, tetapi mereka juga berutang banyak kesuksesan mereka dengan keadaan. Mereka datang ketika pemerintah masing-masing menginvestasikan jutaan – atau milyaran – dolar untuk mengubah kemampuan otak menjadi pesawat tempur mutakhir.

Persimpangan rekayasa jenius dan belanja tinggi telah menghasilkan desainer ace di China. Dalam beberapa tahun terakhir, seorang insinyur bernama Yang Wei dengan cepat meningkat menjadi pimpinan Chengdu Aircraft Design Institute – produsen pesawat perang utama yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan dengan cepat pesawat tempur untuk Beijing.

Yang bertanggung jawab terhadap dua jet tempur yang kita ketahui. Salah satunya adalah J-20, jet tempur siluman pertama China. Dia juga mengepalai pengembangan JF-17 Thunder yang merupakan perbaikan modern dan evolusi dari MiG awal yang dikembangkan oleh Uni Soviet setengah abad yang lalu.

Siapa Dia Sebenarnya?

Apa yang kita tahu tentang Yang adalah bahwa ia lahir pada tahun 1963, dan terdaftar di Universitas Politeknik Northwestern pada tahun 1978 pada usia 15. Ia menyelesaikan dua gelar dan menjadi seorang insinyur sistem kontrol di Chengdu.

Dalam profil 2011, di jurnal Science and Technology Daily, Yang digambarkan sebagai otak di balik inovasi di fly-by-wire kontrol elektronik di China pada 1980. Jurnal menyebut dia dengan menerapkan “semua simulasi digital ” untuk pesawat tes, “melanggar blokade teknologi asing.”

Mungkin ini dibesar-besarkan, tapi tidak ada keraguan Yang sangat berpengaruh. Pada usia 35, ia bangkit untuk memimpin Chengdu dan bekerja di J-10, salah satu jenis pesawat perang China yang paling banyak. J-10 adalah pesawat yang sulit untuk dibangun dan dilanda oleh berbagai kelemahan dalam desain, termasuk kegagalan penting dalam sistem bahan bakar pada akhir tahun 1990-an. Tapi solusi Yang kemudian bekerja dengan cara baik di JF-17; sebuah praktek yang dikenal sebagai “pembangunan paralel”, menurut jurnal.

Dengan kata lain, apa yang Yang tampaknya telah membangun filosofi alternatif untuk desain tempur Barat – diilustrasikan jika barat membangun pesawat siluman dengan mahal dan rawan masalah seperti F-35 Joint Strike Fighter. China sekarang membangun jet tempur murah, cepat dan sederhana. Tentu ini tidak berarti mengatakan jet buatan Yang sempurna atau bahkan membawa fundamental baru.

Sumber : Jejak Tapak
Share this article :

Historia


Teknologi


Latihan


Arsip



Translate


English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts


Pendidikan Pasukan Katak TNI-AL. "KOPASKA - Disegani, Dikagumi, Dihormati - Pasukan Elit Indonesia"[By CNN Indonesia]

Flag Counter
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arsip Ardava - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger